Selasa, 22 Juni 2021

Bacaan Takbiratul Ihram, Arti dan Hukumnya dalam Sholat

SMOL.ID – JAKARTA – Bacaan takbiratul ihram adalah satu dari enam rukun sholat yang telah disepakati oleh para ulama. Selain takbiratul ihram, rukun sholat yang disepakati adalah berdiri, membaca ayat, ruku’, sujud, duduk terakhir saat membaca tasyahud sampai pada bacaan, “Abduhu wa Rasuuluhu.’

Syekh Wahbah Az Zuhaili dalam Kitab Fiqhul Islam wa Adillatuhu juz 2 menulis, takbiratul ihram adalah seseorang yang hendak mulai sholat, berdiri menghadap kiblat sambil mengucap takbir, اللّٰهُ أَكْبَر (allāhu ʾakbar). Sehingga sesuai kesepakatan para ulama bacaan takbiratul ihram adalah:

اللّٰهُ أَكْبَر

“Allāhu Akbar.”

Yang artinya, Allah Maha Besar.

Disebutkan dalam hadits riwayat Abu Dawud dan at Tirmidzi dengan sanad shahih dari Ali bin Abi Thalib, Rasulullah SAW bersabda, “kunci sholat adalah bersuci dan pengharamannya adalah takbir.”

Disebutkan juga dalam hadits dengan sanad muttafaq ‘alaihi, Rasulullah SAW bersabda, “Jika engkau hendak mendirikan sholat, maka bertakbirlah.”

Disebut takbiratul ihram sebab ketika seorang sudah mengucap takbir untuk memulai sholat, saat itu diharamkan baginya yang semula halal. Seperti: makan, minum, berbicara dan hal-hal yang bisa membatalkan sholatnya. “Ada pun maksud takbir itu sendiri adalah dzikir mengingat Allah SWT.” tulis Syekh Wahbah seperti dikutip dalam kitab Kitab Fiqhul Islam wa Adillatuhu juz 2.

Para ulama sepakat bahwa takbiratul ihram adalah termasuk rukun bukan syarat dalam sholat. Seseorang muslim yang tak mampu mengucap karena bisu atau memang tidak mampu, maka gugur kewajibannya mengucapkan takbir.

Namun bila memang mampu mengucapkan takbir, maka dianjurkan membaca takbir dengan suara yang minimal bisa didengar dirinya sendiri. Ini seperti saat membaca surah dan rukun-rukun bacaan lainnya.

Redaksi takbirnya pun harus jelas. Ulama Syafi’iyyah dan Hanabilah menjelaskan, tidak dibolehkan membaca panjang pada huruf-huruf dalam bacaan takbiratul ihram yang memang tidak dibaca panjang. “Jika seseorang membaca panjang pada huruf-huruf yang tidak pada tempatnya sehingga mengubah makna, maka hukumnya tidak sah,” kata Syekh Wahbah. (sal/smol/dtc)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU

LAINNYA