Minggu, 7 Maret 2021

Penjelasan Keraton Yogyakarta Soal Pemecatan 2 Adik Sultan HB X

SMOL.ID, YOGYAKARTA – Dua orang adik Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X, GBPH Prabukusumo dan GBPH Yudhaningrat, dipecat dari jabatannya di Keraton Yogyakarta Hadiningrat. Pihak Keraton buka suara memberikan penjelasan.

“Nggak dicopot kok beliau. Beliau tidak dicopot. Diganti. Diganti kan beda dengan dicopot. Kalau dicopot kan dipecat. Nggak kan,” kata Wakil Penghageng Parentah Hageng Keraton Yogyakarta, KPH Yudhahadiningrat saat dihubungi wartawan, Rabu (20/1/2021).

“Beliau masih GBPH Prabukusumo kok. Tapi jabatan beliau diganti, tidak dicopot,” imbuhnya.

Terlebih, pergantian jabatan struktural di keraton adalah hal yang biasa, mengingat perlunya regenerasi di dalam suatu struktur.

“Wo lha nggih (oh ya iya), silih berganti. Jadi sudah biasa ada pergantian jabatan di keraton itu sudah biasa terjadi,” ucapnya.

Menyoal alasan pencopotan jabatan keduanya, pria yang kerap disapa Romo Nur ini mengaku tidak mengetahui pasti. Mengingat hal itu adalah kewenangan Sultan HB X.

“Lho, alasannya ya saya tidak tahu. Wong itu keputusan dari Ngarso Dalem (Sultan) kok. Jadi kami juga tidak diberitahu sama Ngarso Dalem, tak ganti karena ini, ini, ini, mboten (tidak diberitahu). Saya nggak bisa menjelaskan karena saya tidak tahu,” ucapnya.

Terkait posisi kedua adik Sultan tersebut, Romo Nur menjelaskan keduanya masih berstatus sebagai pangeran di Keraton Yogyakarta. Akan tetapi secara struktural keduanya belum memiliki jabatan lagi di Keraton.

“Hanya sebagai pangeran rayi dalem (adik Sultan). Tapi jabatan struktural, niku dereng (itu belum). Apakah nanti akan diberi jabatan baru, saya nggak tahu,” ujarnya.

“Tapi yang jelas, sekarang ini kan sudah keluar dhawuh (perintah) Ngarso Dalem bahwa jabatan beliau sudah diganti,” imbuhnya.

Sementara itu, jabatan GBPH Yudhaningrat masih menjadi Manggalayuda Prajurit Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat. Posisi Manggala Yudha tidak masuk dalam struktural Keraton.

“Soal jabatan Manggalayuda tidak disinggung kan, dalam dhawuh dalem itu hanya jabatan struktural. Kalau Manggalayuda bukan jabatan struktural. Beliau hanya kalau ada upacara grebeg dan sebagainya, beliau yang memimpin prajurit,” ujarnya.

“Itu kan bukan jabatan struktural. Jadi siapapun bisa. Umpamanya, Gusti Yudho sebagai Manggalayuda berhalangan, bisa saja yang mengganti siapa saja sesuai dhawuh dalem (perintah sultan). Tapi jabatan Manggalayuda tidak tercantum dalam serat dhawuh dalem,” lanjutnya.

Sehingga, Romo Nur menyebut jika GBPH Yudhaningrat belum akan diganti sebagai Manggalayuda.

“Jadi kalau ditanya, masih tidak jabatan Manggalayuda, ya masih. Wong belum diganti dan itu tidak termasuk dalam struktur organisasi Keraton,” katanya.

Untuk diketahui, pemecatan dua adik Sultan dari jabatannya di Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat terlampir dalam surat dhawuh dalem tertanggal 2 Desember 2020. Surat itu kemudian tersebar di WhatsApp (WA).

DHAWUH DALEM
ANGKA 01/DD/HB 10/bakdamulud.XII JIMAKIR.1954 2020

BISMILLAHIRROHMANIRROHIEM

INGSUN NGARSA DALEM SAMPEYAN DALEM INGKANG SINUWUN SRI SULTAN NAMENGKU BAWONO INGKANG JUMENENG KA10, SURYANING MATARAM SENOPATI ING NGALOGO LANGGENGING BAWONO LANGGENG, LANGGENGING TATA PANOTOGOMO ING KARATON
NGAYOGYAKARTA HADININGRAT

Saiki kang dadi kersaningsun:

Hanetepake:

Ayahan Tumrap Para Putra Dalem ing Tata Rakite Peprintahan Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat

BAB I
GUSTI KANGJENG RATU MANGKUDUMI
HAMEMAYU HAYUNING BAWONO LANGGENG ING MATARAM
Wakil Penggedhe, Kawedanan Hageng Punakawan PARWABUDAYA KARATON
NGAYOGYAKARTA HADININGRAT Ingsun kersakake dadi Penggedhe Kawedanan Hageng Punakawan PARWABUDAYA KARATON NGAYOGYAKARTA HADININGRAT

Sabanjure kalungguhane GUSTI BANDARA PANGERAN HARYA Drs. Haji YUDANINGRAT, MM minangka Penggedhe ana ing Tatarakite Peprintahan Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat, ingsun jabel.

BAB II
GUSTI KANJENG RATU BENDARA
Wakil Penggedhe, kawedanan Hageng Punakawan NITYABUDAYA KARATON NGAYOGYAKARTA HADININGRAT, ingsun keraakake dadi Pengedhe Kawedanan Hageng Punakawan NITYABUDAYA KARATON NGAYOGYAKARTA HADININGRAT

Sabanjure kalungguhane GUSTI BANDARA PANGERAN HARYA Haji PRABUKUMO, S.Psi minangka Penggedhe ana ing Tatarakite Peprintahan Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat, ingsun jabel.

Dhawuh Dalem iki wiwit tumindak miturut tanggal nalika ingsun dhawuhake.

Katetepake ing Ngayogyakarta Hadiningrat

Tanggal kaping: 16 Bakdamulud JIMAKIR 1954

Utawi Surya kaping : 2 Desember 2020

HAMENGKU BAWONO KA 10

GBPH Prabukusumo pun sudah angkat bicara terkait pencopotannya dari tugas di Keraton Yogyakarta tersebut.

“Sabar bersabar, kalau saya dengan dhimas Yudho (GBPH Yudhaningrat) dipun jabel kalenggahanipun, artinya itu dipecat. Karena itu saya membuat ini (pernyataan tertulis) agar warga DIY tahu, kalau saya dan dhimas Yudho itu tidak salah,” kata Prabukusumo saat dikonfirmasi wartawan, Selasa (19/1).(lin/smol/dtc)

1 KOMENTAR

  1. Apakah ini pertanda yang kemarin yaitu ular melilit tiang dan munculnya topi awan di 7 gunung Jawa.. hmmm.. apakah nanti ada pertapa yg turun dari gunung barisan lalu bergerak ke selatan berjejer sambil menyibak awan hitam mengungkap kebenaran… LoL

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU

LAINNYA