Kamis, 13 Mei 2021

Bupati Kudus Wanti-wanti Lonjakan Kasus Covid-19 Pasca Lebaran

SMOL.ID, KUDUS – Bupati Kudus Hartopo mewanti-wanti warganya mewaspadai kemungkinan terjadi lonjakan kasus penyebaran ​covid-19
pasca lebaran. Pasalnya, pengalaman tahun jumlah pasien covid-19 yang dirawat di rumah sakit meningkat setelah lebaran.

“Adanya larangan mudik tentu tepat demi mencegah adanya penularan. Kami juga berupaya melakukan pengetatan pemudik dengan menyiapkan personel di perbatasan dan meminta Satgas Jogo Tonggo melakukan pendataan pemudik yang terlanjur pulang,” ujarnya di Kudus, Selasa.

Hartopo tidak ingin kasus tahun sebelumnya terulang, setelah pemudik kembali ke perantauan jumlah positif covid-19 dari 200 kasus menjadi 500 kasus.

Melihat kondisi lapangan yang mulai terjadi kerumunan Pemkab Kudus harus kembali menegakan aturan soal protokol kesehatan. Pengelola pusat perbelanjaan yang melanggar juga diancam dicabut izin usahanya karena sebelumnya sudah ada yang dibubarkan pengunjungnya akibat melebihi batas maksimal.

Jumlah kasus COVID-19 yang dirawat di beberapa rumah sakit saat ini pun masih berfluktuasi.

Direktur RSUD Loekmono Hadi Kudus Abdul Aziz Achyar mengungkapkan jumlah pasien COVID-19 memang ada kenaikan dari sebelumnya lima pasien pada awal April 2021, kini naik menjadi 16 kasus dan tiga kasus suspek.

Untuk ruang isolasi tersedia cukup dan masih bisa ditambah karena sebelumnya juga memanfaatkan beberapa ruang rawat inap untuk ruang isolasi.

Sementara itu, Direktur RS Mardi Rahayu Kudus Pujianto mengungkapkan jumlah pasien COVID-19 yang dirawat masih tergolong rendah karena saat ini berkisar tujuh pasien yang dirawat, sedangkan pertengahan April 2021 hanya lima pasien.

Tempat isolasi yang disediakan, kata dia, memiliki kapasitas 46 tempat tidur dan masih bisa ditambah untuk antisipasi lonjakan kasus hingga kapasitas 86 tempat tidur.

Berdasarkan laman https://corona.jatengprov.go.id/data, jumlah kasus COVID-19 yang menjalani perawatan di rumah sakit di Kabupaten Kudus sebanyak 81 kasus atau meningkat dibandingkan akhir April 2021 hanya 26 kasus positif COVID-19 dirawat.(lin/smol/ant)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU

LAINNYA