Selasa, 22 Juni 2021

Kado Istimewa Abe untuk Gubernur di Hari Buku Nasional

SMOL.ID – SEMARANG – Namanya Faith Abe Tanaya. Usianya masih 11 tahun. Namun ia begitu percaya diri menemui Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, Senin (17/5) untuk memberikan kado spesial.

Bertepatan dengan peringatan Hari Buku Nasional, Abe memberikan kado novel karyanya sendiri berjudul Liga Pejuang Cilik. Novel itu merupakan karya ketiga bocah kelas lima SD Terang Bangsa Semarang tersebut. Sebelumnya ia meluncurkan dua buku virtual dalam dua bahasa yakni Inggris dan Indonesia berjudul My Responsiball dan The Mysteriroof itu.

“Selamat siang pak, saya mau kasih buku ini buat bapak. Ini buku karya saya,” kata Abe memberikan kado itu.

Tentu saja, yang diberi hadiah merasa senang, apalagi kado novel yang diterimanya itu adalah karya Abe, putra pasangan Heru Tanaya dan Heni Lestariyanti itu.

Dari obrolan itu, ternyata Abe tak hanya jago dalam urusan tulis menulis. Ia juga berprestasi dalam dunia coding, dan telah menjuarai lomba coding game tingkat nasional bernama Gecofest 2021.

“Kamu hebat ya, keren sekali lho,” puji Gubernur.

Abe mengatakan suka dengan dunia menulis sejak duduk di kelas 3 SD. Awalnya, ia mengatakan suka bercerita tentang pengalamannya selama di sekolah atau bermain dengan teman-temannya pada orang tuanya. Kemudian, orang tuanya meminta Abe menuliskan cerita itu.

“Sejak itu saya rajin menulis, sudah ada tiga buku yang saya buat. Cerita kisah nyata saya sehari-hari, ada juga cerita fiksi. Kalau buku yang saya berikan ke pak Ganjar itu buku sejarah. Itu kisah nyata, tapi saya ceritakan versi anak-anak dan tokoh-tokohnya fiksi,” jelasnya.

Buku Liga Pejuang Cilik itu lanjut Abe mengajak seluruh anak-anak berjuang menjadi pahlawan. Meskipun masih kecil, tapi anak-anak bisa menjadi pahlawan baik di rumah, di sekolah dan di lingkungannya.

“Kita semua pasti bisa jadi pahlawan, meskipun masih kecil,” jelasnya.

Di Hari Buku Nasional, Abe mengajak seluruh teman-temannya untuk mencintai buku. Buku adalah jendela dunia, dan membaca adalah kuncinya.

“Cintailah buku, bacalah buku karena ia adalah jendela dunia. Buku itu lebih penting daripada gadget, jadi kita harus mementingkan buku dibanding game,” ucapnya.(aa/smol)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU

LAINNYA